by

Lionel Messi menghadapi Larangan Bermain Dua Tahun untuk komentar “korupsi” Copa America

juniorbola.net – Lionel Messi menghadapi kemungkinan larangan dua tahun dari sepak bola internasional atas komentarnya setelah kemenangan Argentina atas Chili di playoff tempat ketiga di Copa America.

Argentina dikalahkan di semifinal oleh rival sengitnya Brasil yang kemudian mengalahkan Peru di final hari Minggu.

juniorbola.net – Messi dikeluarkan setelah mendapatkan kartu merah saat menghadapi Chile

Messi dikeluarkan dari lapangan pada playoff tempat ketiga karena bentrokan dengan Kapten Chile Gary Medel.

Tetapi wasit memberi kedua pemain kartu merah. Messi berbicara tentang perasaannya setelah pertandingan, mengatakan kompetisi ini disiapkan untuk Brazil.

Messi mengatakan: “Tidak ada keraguan, semuanya diatur untuk Brasil. Saya harap VAR dan wasit tidak memainkan peran apa pun di final dan bahwa Peru dapat bertanding tetapi tampaknya sulit bagi saya.

“Saya tidak ingin menjadi bagian dari korupsi ini, kita seharusnya tidak harus menjadi bagian dari celaan yang kita derita selama Copa America ini.

“Kami bisa melangkah lebih jauh tetapi kami tidak diizinkan ke final. Korupsi, wasit, dan yang lainnya menghentikan orang-orang menikmati sepak bola.

Baca juga : Dele Alli Pingsan Saat Sedang Berlibur di Yunani Bersama Pacarnya

“Saya selalu mengatakan yang sebenarnya dan saya jujur, itulah yang membuat saya tetap tenang.

“Saya pikir apa yang terjadi adalah karena apa yang saya katakan.

“Apa yang aku katakan terakhir kali mungkin kembali menghantui aku. Dengan kartu kuning itulah akhirnya.”

Peraturan CONMEBOL melarang ‘penghinaan dengan cara apa pun kepada CONMEBOL, lembaga atau personelnya’, sanksinya adalah larangan bertanding hingga dua tahun.

Penangguhan dua tahun akan membuat Messi absen di kualifikasi Piala Dunia 2022 serta Copa America tahun depan di Argentina dan Kolombia.

CONMEBOL merilis pernyataan mereka mengikuti komentar Messi, menyebut mereka ‘tidak dapat diterima’.

“Tuduhan tersebut mewakili kurangnya rasa hormat terhadap kompetisi, semua pemain sepak bola yang terlibat dan ratusan profesional CONMEBOL,

CONMEBOL lembaga yang sejak 2016 telah tanpa lelah bekerja transparan, profesional dan mengembangkan sepakbola Amerika Selatan.”

News Feed